Kolom  

Sajak-Sajak Tan Hamzah, “Subuh”

Sajak-Sajak Tan Hamzah, "Subuh"
Suara merdu telah dikumandangkan pada setiap sapaan matahari. Ilustrasi Foto; Istimewa

Oleh; Tan Hamzah 

Subuh
Tarhim telah memanggilmu menuju Valhalla
Berulang-ulang seperti sirine perang
Tiada yang berani membantah
Hanya suara jangkrik dan kodok bersahutan memecah lamunan malam
Angin berhenti bernafas
Daun daun mengheningkan cipta
Sambil membuat simpul merah di mata
Adzan mengagetkanmu
Lalu dengan dingin subuh
Langkahmu menuntun menuju musholla
Allahu akbar
Wa lillah ilham

Parfum
Aku masih ingat wangi parfummu yang semerbak
Bagai angin musim hujan yang membawa
Benih-benih bunga
Pada tanah tandus tanpa penghuni
Membawa aroma pada musafir-musafir
Yang lelah menghitung jarak

Aku masih ingat wangi parfummu yang memabukkan
Bagai arak desa yang tak tersentuh kapital-kapital
Borjuis-borjuis rakus yang ingin menyentuh tanganmu
Menuju ladang-ladang persembahan

Aku masih ingat wangi parfummu yang memabukkan
Bagai berlayar di teluk Somalia
Bercumbu dengan perompak kejam
Yang ingin merampas ciummu dari bibir pantaiku

Barangkali parfummu terbuat dari keringat-keringat pekerja di paris

Jam kosong
02:30 ; ———
02:45 ; <<<<<
03:00 ; >>>>>
04:00 ; tahajud
05:00 ; subuh
06:00 ; kesiangan
07:00 ; jam kembali bekerja

5.000
Lima ribu dari buruh
Pergi ke pasar menjadi kangkung
Kangkung habis dimakan buruh
Buruh bekerja mencari lima ribu

Tinggalkan Balasan