Gus Muhaimin; Kader Harus Tetap Setia Mengusung Politik Islam Aswaja

Gus Muhaimin; Kader Harus Tetap Setia Mengusung Politik Islam Aswaja
Kader Harus Tetap Setia Mengusung Politik Islam Aswaja. (Foto; Ig Cakiminnow)

SUARARAKYATINDO.COM- Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) memperingati hari lahir ke-24 pada Sabtu (23/7) malam. Dalam acara tersebut Gus Muhaimin Iskandar menitipkan pesan terhadap kader PKB.

Pesan itu dikatakan oleh Ketua Umum DPP PKB Abdul Muhaimin Iskandar (Cak Imin) agar para kader tetap setia mengusung politik Islam Aswaja [Ahlusunnah wal Jamaah] sebagai energi dan insipirasi perjuangan.

Saya rasa pesan itu selalu di jujung tinggi oleh segenap kader PKB agar selalu berpegang teguh pada ajaran Ahlusunah wal Jamaah.

“Politik Islam Aswaja merupakan modal besar bagi Indonesia dalam menghadapi berbagai tantangan zaman, termasuk ancaman Krisis global. Kami, kader PKB yang digembleng dalam 24 karat Islam Aswaja optimistis jika mampu mewarnai Indonesia dengan lebih baik,” ujar Cak Imin saat memberikan sambutan secara virtual dalam Peringatan Harlah PKB ke-24, dikutip Minggu (24/7).

Cak Imin menambahkan, posisi politik PKB dengan warisan politik Aswaja bisa menjadi kekuatan yang solutif bagi berbagai tantangan bangsa.

Politik Aswaja selama ini menjadi energi bangsa ini tidak dalam hanya mengatasi krisis yang sedang terjadi tetapi juga membawa kemajuan yang lebih cepat.

“PKB harus menjadi aliran ombak lautan besar yang bisa masuk ke seluruh ruang-ruang cinta rakyat Indonesia dan bisa masuk ke seluruh masyarakat karena memang jargon NU untuk Indonesia,” ungkap Cak Imin.

Lebih lanjut, Wakil Ketua MPR Bidang Korkesra ini mengaku bersyukur dan bangga PKB telah menjalankan seluruh tanggung jawab perjuangannya dalam memajukan bangsa dan negara Indonesia.

Pengabdian PKB yang tiada hentinya melalui peran kebijakan eksekutif maupun melalui pembuatan berbagai regulasi di DPR, DPRD Provinsi, dan kabupaten/kota di seluruh Indonesia yang terus dikawal menjadi bagian dari agenda-agenda yang belum selesai tetapi prestasi telah dibuat.

“Kita patut berbangga, 24 tahun PKB menjalankan seluruh tanggung jawab sejarah perjuangannya dengan berbagai produktivitas, kemampuan, mewarnai dengan berbagai prestasi-prestasi yang dahsyat baik di tingkat nasional, provinsi dan kabupaten-kabupaten/kota di seluruh Tanah Air,” ungkap Cak Imin.

Cak Imin mengingatkan tensi politik Indonesia saat ini mulai menghangat. Aroma kompetisi menjelang Pemilu 2024 begitu terasa. Kendati demikian, dia meminta agar para kader PKB tidak hanya bekerja untuk sekadar memenangkan Pemilu, tetapi harus menjadi solusi terhadap berbagai persoalan yang dihadapi bangsa sehari-hari.

“Politik kita saat ini sudah terasa memasuki masa kompetisi, tetapi tolong dicatat oleh kader PKB bahwa kompetisi kita tidak hanya sekadar memenangkan Pemilu. Tetapi PKB harus tiap waktu bertempur untuk memenangkan kompetisi dalam mewarnai Indonesia. Memecahkan masalah-masalah sehari-hari,” katanya.

Cak Imin yakin dengan ideologi dan nilai Islam Aswaja serta komitmen kuat perjuangan para kader PKB, target 100 kursi dalam Pemilu 2024 bisa tercapai.

“Sampai pada 2024, insyaallah target kita 100 kursi DPR RI, target kita secara nasional menjadi Presiden Indonesia. Hal itu dapat terwujud karena kerja keras dan pengabdian energi tulus yang diberikan para pengurus, dari Aceh sampai Papua, dari Sabang sampai Merauke,” pungkasnya.

Tinggalkan Balasan