Masjid Aolia Lebih Awal Hari Raya Iedul Fitri, Begini Tanggapan PBNU

Masjid Aolia Lebih Awal Hari Raya Iedul Fitri, Bagini Tanggapan PBNU
Masyarakat sholat idul Fitri lebih awal dari yang di tentukan oleh pemerintah. (Foto: Hasil Tangkapan video yang beredar)

SUARARAKYATINDO.COM- Beredar video viral, jamaah Masjid Aolia yang melaksanakan Sholat Hari Raya Idul Fitri lebih awal. Jamaah yang berada di daerah Gunung Kidul ini mulai memperingati lebaran Idul Fitri 1445 Hijriah pada Jumat (5/4/2024).

Menanggapi hal ini, Ketua Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH Ahmad Fahrurrozi atau yang akrab dipanggul Gus Fahrur mengatakan pihaknya prihatin.

“Saya ingin menanggapi fenomena kelompok masyarakat Aolia di Padukuhan Panggang, Gunung Kidul, Yogyakarta yang berhari raya hari Jumat kemarin dengan dalih tokoh panutan mereka berbicara langsung dengan Allah SWT, ini sungguh memprihatinkan, harus dicegah dan tidak boleh terulang kembali,” ujar Gus Fahrur pada Sabtu (6/4/2024).

Dia berharap semua umat Islam khususnya tokoh agama agar beribadah sesuai ajaran agama Islam yang benar, menggunakan ilmu dan akal sehatnya, serta tidak boleh mempermainkan ajaran agama Islam dan berdalih telah berbicara langsung dengan Allah SWT.

“Agama itu tuntunan dan ajaran yang berlaku untuk masyarakat umum. Maka tidak bisa seseorang secara asal-asalan ngaku sudah komunikasi langsung dengan Gusti Allah. Pengakuan semacam itu tidak sah dan tidak boleh dijadikan dasar tuntunan agama,” kata Gus Fahrur.

Pada dasarnya, menurut dia, ibadah dalam Islam harus sesuai tuntunan syariat yang dipahami dengan ilmu-ilmu standar ajaran agama Islam yang sudah jelas dalil-dalilnya dan garis-garisnya.

“Semua harus ilmiah, rasional dan dapat diuji keabsahannya oleh masyarakat umum,” kata dia

Dia pun mengimbau kepada masyarakat Muslim Panggang, Gunung Kidul untuk mengambil tuntunan agama Islam dari para ulama yang benar dan dapat menjelaskan dan dapat mempertanggung jawabkan ajarannya sesuai metode nalar syariat Islam yang sah dan telah diterima oleh masyarakat dunia Islam secara luas.

“Tidak semestinya masyarakat gampang percaya pada siapa pun yang mengaku punya hubungan khusus dengan Gusti Allah tapi bertindak tanpa ilmu yang berkesesuaian dengan ketentuan-ketentuan syariat Islam, karena Islam adalah agama yang dijalankan berdasarkan ilmu syariat,” kata Gus Fahrur.

Menurutnya, masyarakat Indonesia tidak boleh terkecoh oleh keanehan atau kesaktian individu atau orang yang dapat menghadirkan hal-hal ajaib sekalipun. Karena, kata dia, hal itu tidak berarti dia memiliki keistimewaan di hadapan Gusti Allah SWT. Karena tukang sulap dan tukang sihir juga bisa melakukannya.

“Hendaknya diwaspadai bahwa bangsa Jin dan setan juga bisa datang kepada siapa pun dan mengaku-ngaku sebagai Gusti Allah atau malaikat untuk mengajak manusia kepada kesesatan. Benar dan salah seseorang dalam ajaran agama Islam hanya boleh diukur dengan ketentuan-ketentuan syariat sesuai tuntunan Aquran, hadist, qiyas dan ijma’ para ulama,” kata Gus Fahrur.

Seperti diketahui, sebelumnya beredar sebuah video yang menampilkan jamaah Masjid Aolia yang melakukan perayaan Idul Fitri. Mereka jauh lebih lebih awal merayakan Hari Raya Idul Fitri pada Jumat (5/4/2024).

Salah seorang pengurus Masjid Aolia yang viral di media sosial mengaku menetapkan hari raya Idul Fitri tahun ini setelah menghubungi Allah langsung. “Saya tidak pakai perhitunga, saya telepon langsung kepada Allah ta’ala. Ya Allah kemarin tanggal 4 malam 4, ya Allah ini sudah 29, satu syawalnya kapan? Allah taala ngendiko (bilang) tanggal limo (5 April),” ujarnya dikutip dari video yang viral.

Tinggalkan Balasan