Daerah  

Jangan Ragu, Kementerian PUPR Telah Uji Beban Keamanan Jembatan Kaca Wisata Bromo

Jangan Ragu, Kementerian PUPR Telah Uji Beban Keamanan Jembatan Kaca Wisata Bromo
Ilustrasi jembatan kaca yang ada di Probolinggo. (Foto: Humas Probolinggo)

SUARARAKYATINDO.COM, Probolinggo – Pengujian beban dilakukan untuk menjamin keamanan dan memberikan jaminan keselamatan bagi wisatawan pasca diresmikan dan beroperasi.

Dalam pengujian ini disaksikan langsung oleh perwakilan Badan Perencanaan, Penelitian dan Pengembangan Daerah (Bapelitbangda) Kabupaten Probolinggo dan Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (DPUPR) Kabupaten Probolinggo.

Hal ini, Direktorat Jenderal (Ditjen) Bina Marga Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) RI melakukan uji beban (loading test) jembatan kaca Seruni Point di Desa Cemoro Lawang Desa Ngadisari Kecamatan Sukapura Kabupaten Probolinggo, Kamis (15/12/2022).

Dalam loading test, tim BGTS hanya menggunakan total beban sebesar 7 (tujuh) ton atau setara 100 orang. Pasalnya, Berat tersebut adalah hanya 10 persen dari desain daya tahan pada jembatan kaca. Selain itu, juga ada 5 (lima) siklus pengujian dengan berat beban yang beberapa kali dilakukan.

Menurut Fahmi Aldiamar, Kepala Balai Geoteknik Terowongan dan Struktur (BGTS), siklus dalam melakukan uji beban jembatan kaca, pertama dilakukan dengan berat beban 0%. Yang kedua, pengujian dengan menggunakan berat beban 50% dan ketiga dilakukan pengujian dengan berat beban 100%.

“Selanjutnya pengujian dengan berat beban kembali pada 50% dan yang terakhir pengujian dengan berat beban 0 %. Selain mengukur displacement menggunakan TS, loading test juga mengukur performa kabel-kabel baja penopang dan frame baja jembatan yang dibangun melintasi jurang sedalam 80 meter ini,” ucapnya.

Lanjut Fahmi, frekuensi struktur dan regangan kabel, BGTS menggunakan alat accelerometer dan strain gauge untuk melihat regangan frame baja.

Jadi, semakin kecil angka microstrain yang didapat akan semakin bagus. Beberapa instrumen untuk mendapatkan data performa struktur dan kawat-kawat baja pada jembatan selebar 1,8 m dan 3 m ini.

“Alat yang digunakan berupa Instrumen Total Station (TS) untuk mengukur displacement atau pergeseran titik ukur saat jembatan dilewati beban manusia. Demi keamanan, loading test jembatan kaca ini menggunakan karung berisi pasir alih-alih menggunakan beban manusia,” ujarnya.

Menurut Kepala Balai Geoteknik Terowongan dan Struktur (BGTS) menjelaskan, jembatan Seruni Point kemudian diberi beban dengan karung-karung pasir seberat 35 Kg. Kemudian Dua karung seberat 70 Kg merepresentasikan berat satu orang dewasa. Lalu Karung-karung tersebut diletakkan di lantai jembatan dengan jarak masing-masing 75 cm.

“Alhasil pengujian beban (loading test) Jembatan Kaca Seruni Point (prototype) akan di evaluasi oleh Tim Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Kementerian PUPR dan itu membutuhkan proses yang cukup lama. Dan dimulainya atau beroperasinya jembatan kaca Seruni Poin itu ditentukan langsung oleh Kementerian PUPR,” ungkapnya.

Lebih lanjut, Fahmi mengungkapkan, peresmian dan beroperasinya jembatan kaca Seruni Point masih belum ada informasi yang pasti. Peresmian ini menunggu informasi selanjutnya dari pihak Kementerian PUPR.

“Sebagaimana pada saat ini jembatan kaca telah menjalani proses-proses yang ditentukan oleh Kementerian PUPR,” tandasnya.(*)

Tinggalkan Balasan